browser icon
You are using an insecure version of your web browser. Please update your browser!
Using an outdated browser makes your computer unsafe. For a safer, faster, more enjoyable user experience, please update your browser today or try a newer browser.

Bagaimanakah Perilaku Nyamuk Demam berdarah?

Posted by on May 19, 2010

Makin merebaknya penyakit demam berdarah  (DBD) di berbagai kota di Indonesia membuat kita semua tergugah untuk mewaspadai penyakit ini. Oleh karena itu untuk mencegah meluasnya kasus ini sehingga tidak menambah deretan penderita dan korban meninggal dunia, marilah kita melakukan berbagai hal seperti mengenali segera gejalanya dan perilaku nyamuknya, agar kita bisa melakukan langkah-langkan pencegahan.

Gejala & Penyebab Demam Berdarah

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan diagnosis demam berdarah dapat ditegakkan jika ditemukan dua gejala klinis ditambah adanya penurunan kadar trombosit (yaitu kurang dari 100.000 per milimeter), serta peningkatan kadar hematokrit (sebesar 20%).  Gejala klinis itu adalah demam mendadak , tinggi (39-40 0C), dan berlangsung 2-7 hari dan timbul fenomena perdarahan berupa bintik merah dibawah kulit, kadang-kadang disertai perdarahan pada lubang-lubang tubuh, seperti hidung. Gejala terakhir ini pada sebagian penderita tidak terlihat. Selain itu ada pembesaran hari dan renjatan. Adakalanya penderita mengeluhkan badan lemah, lesu, nyeri kepala, dan sakit di uluhati. Bila sudah parah, penderita menjadi gelisah, tangan dan kaki dingin dan berkeringat. Penderita harus segera ditolong, dibawa ke dokter. Selain itu penderita harus diberi obat penurun panas dan munum air sebanyak-banyaknya.

Penyebab DBD adalah virus dengue. Sejauh ini diketahui ada empat tipe virus dengue, yaitu tipe 1, 2,3 dan 4. Dilaporkan bahwa dari empat serotipe di atas muncul ratusan strain (tipe). Masing-masing strain menimbulkan reaksi antigen dan antibodi yang berbeda-beda. Semua tipe dapat menimbulkan dampak kesakitan yang berat berupa perdarahan dan dapat berakibat fatal, tergantung kondisi indivual penderita. Dari masing-masing tipe tersebut tidak menimbulkan gejala klinis yang khas, ada yang hanya menimbulkan gejala demam seperti flu biasa, juga ada yang berdampak perdarahan sehingga disebut demam berdarah. Di Indonesia dilaporkan tipe 3 merupakan tipe yang menimbulkan manifestasi klinis berat, sedangkan di Thailand adalah tipe 2.

Nyamuk Penular Demam Berdarah

Penyakit DBD disebarkan dari satu penderita ke orang lain oleh nyamuk Aedes aegypti dan Aedes albopictus. Dua jenis nyamuk ini berkembang biak di sekitar lingkungan kita yaitu terutama di air jernih, meskipun hasil penelitian menunjukkan jentik ini dapat berkembang hingga dewasa di dalam air yang sudah terpolusi detergen, kaporit, tinja ayam.

Jentik nyamuk Aedes aegypti berkembang biak dalam tempat penampungan air seperti bak mandi, tempayan, drum, vas bunga, dan barang –barang bekas yang dapat menampung air hujan. Aedes albopictus juga demikian tetapi biasanya lebih banyak terdapat di bagian luar rumah.

Telur Aedes berwarna hitam, oval dan diletakkan di dinding wadah air, biasanya di bagian atas permukaan air.  Apabila wadah air ini mengering, telur bisa tahan (dorman) selama beberapa minggu atau bahkan bulan. Ketika wadah air tersebut berisi air lagi dan menutupi seluruh bagian telur , maka ia akan menetas menjadi jentik (larva).

Nyamuk dewasa Aedes dapat dibedakan dari jenis nyamuk umum lainnya dengan melihat ujung abdomen (perut) meruncing, dan mempunyai sersi yang menonjol, lalu di bagian lateral dadanya terdapat rambut post-spiracular dan tidak mempunyai rambut spiracular. Aedes yang berperan sebagai vektor  penyakit, semuanya tergolong subgenus Stegomyia, dengan ciri-ciri tubuhnya bercorak belang hitam putih pada toraks (dada), abdomen (perut) dan tungkai (kaki). Corak ini merupakan sisik yang menempel di luar tubuh nyamuk. Corak putih pada dorsal dada (punggung) Aedes aegypti berbentuk seperti siku yang berhadapan (lyre-shaped), sedangkan Aedes albopictus berbentuk lurus di tengah-tengah punggung (median stripe). Secara makroskopis dapat dengan mudah dikenali tanpa bantuan mikroskop.

Jentik nyamuk tidak memiliki tungkai/lengan, dadanya lebih lebar dari kepalanya. Kepalanya berkembang baik dengan sepasang antena dan mata majemuk, serta sikat mulut yang menonjol. Perutnya terdiri atas 9 ruas yang jelas, dan ruas terakhir dilengkapi dengan tabung udara (sifon) yang bentuknya silinder. Perbedaan antara kedua jenis jentik Aedes hanya bisa dilihat dibawah mikroskop, dengan melihat pentuk pekten sifon, dan comb (sisik sikat) pada ruas terakhir perut. Stadium jentik ini adalah stadium makan bagi seekor nyamuk.

Jentik dalam kondisi yang sesuai akan berkembang dalam waktu 6-8 hari, dan berubah menjadi pupa. Pupa nyamuk berbentuk seperti koma. Kepala dan dadanya bersatu dilengkapi dengan sepasang terompet pernafasan. Stadium pupa ini adalah stadium tidak makan. Bila terganggu dia akan bergerak naik turun di dalam wadah air. Dalam waktu kurang lebih dua hari, dari pupa akan muncullah nyamuk dewasa. Jadi total siklus hidup bisa diselesaikan dalam waktu 9-12 hari.

Nyamuk ini setelah muncul dari kepompong, akan mencari pasangan kemudian mengadakan perkawinan. Setelah kawin inilah nyamuk siap mencari darah untuk perkembangan telur demi keturunannya. Nyamuk jantan setelah kawin akan istirahat, dia tidak mengisap darah tetapi cairan tumbuhan. Nyamuk betina menggigit dan menghisap darah orang. Aktifitas menggigit nyamuk ini adalah siang hari, yaitu pagi hari dan sore hari. Nyamuk lebih suka menggigit di daerah yang terlindung seperti di sekitar rumah kita. Mereka tidak akan terbang jauh, hanya sekitar 100 meter, kecuali kalau terbawa angin kencang. Apabila sudah menghisap darah nyamuk ini akan istirahat di tempat-tempat yang gelap dan sejuk, sampai proses penyerapan darah untuk perkembangan telur selesai. Setelah itu ia kan mencari tempat yang berair dan bertelur. Setelah bertelur nyamuk akan mulai mencari darah lagi untuk siklus bertelur berikutnya (siklus gonotrofik). Proses ini berlangsung setiap 2-3 hari untuk daerah tropis seperti di Indonesia.

Kapan Nyamuk menularkan?

Nyamuk akan menjadi penular apabila darah yang diisapnya berasal dari orang yang sudah terinfeksi virus dengue. Ketika terjadi proses menghisap darah virus terbawa masuk ke dalam tubuh nyamuk, dan mengalami perbanyakan dengan masa inkubasi (pengeraman) 8-10 hari. Selama ini virus berkembang di dalam bagian perut nyamuk lalu menuju kelenjar ludah nyamuk. Nyamuk infektif ini akan menggigit orang lain pada siklus gonotrofik berikutnya sambil menularkan virus.

Virus tersebut beredar di dalam darah orang yang baru saja terinfeksi selama dua sampai tujuh hari. Mula-mula virus ini berkembang pada tempat gigitan atau lymph-node, lalu keluar dari jaringan ini dan menyebar melalui darah untuk menginfeksi sel-sel darah putih, Setelah itu keluar dari sel darah putih dan bersirkulasi di dalam darah. Jika sel yang terinfeksi sedikit, maka demam berlangsung selama enam sampai tujuh hari. Pada saat itu nyamuk lain yang menggigit orang bersangkutan akan memindahkan virus tersebut ke orang lain. Jika sel yang terinfeksi banyak, demam akan lebih parah dan perdarahan lebih banyak.

Nyamuk juga mempunyai sifat yang mudah terusik. Jadi dengan mudah dia pindah menggigit pindah ke orang lain, dengan demikian penyebarannya cepat sekali. Di alam nyamuk bisa hidup sekitar 15 sampai satu bulan, tergantung keadaan lingkungannya.

Selain dengan cara di atas, nyamuk Aedes dapat menularkan virus DBD secara transovarial diturunkan oleh induk melalui telur. Sehingga selain menularkan virus DBD lewat gigitan, nyamuk infektif ini dapat menularkan secara transovarial. Sejauh ini transmisi ovarial sudah dilaporkan di Malaysia, Filipina, India, dan juga bebeapa tempat di Indonesia. Tetapi bagaimana perannya di dalam kejadian DBD di Indonesia kmasih harus diteliti lebih luas.

Pemberantasan Sarang Nyamuk

Karena penyakit ini tidak ada obatnya, dan juga belum ditemukan vaksin yang efektif, maka langkah utama untuk mencegah penyebaran DBD adalah melalui pemberantasan sarang nyamuk atau upaya-upaya 3M plus seperti yang dianjurkan oleh pemerintah. Cara ini mudah, tidak perlu teknologi tinggi untuk melakukannya. Cukum dengan melaukan upaya-upaya pembersihan seminggu sekali terhadap  tempat-tempat perindukan nysmuk yaitu segala macam tempat penampungan air seperti bak mandi, ban bekas, kaleng bekas, drum, talang, vas bunga, tempat minum burung, pot air berisi bunga kiambang, teratai, atau lainnya, lubang di pohon, tempat bunga di pemakaman, bahkan juga bangunan-banguna setengah jadi yang terbengkalai.

Tempat air yang sulit dibersihkan atau dikuras seperti tangki air sebaiknya dibubuhi bubuk temephos (Abate) atau sejenisnya 2-3 bulan sekali. Tempat penampungan air seluruhnya harus ditutup rapat, lalu semua barang bekas yang dapat menampung air hujan sebaiknya dimusnahkan atau dikubur.

Meskipun mudah, murah, tidak perlu teknologi yang rumit untuk mencegah demam berdarah, kenyataannya cukup sulit. Tidak mudah mengajak orang untuk melakukan ini sehingga kasus DBD tidak pernah berhenti sepanjang tahun dan selalu meningkat saat musim penghujan. Marilah kita berbuat sesuatu paling tidak untuk lingkungan keluarga kita agar terhindar dari penyakit yang menakutkan ini   (Disusun oleh Upik Kesumawati Hadi, Bagian Parasitologi dan Entomologi Kesehatan, Departemen Ilmu Penyakit Hewan dan Kesmavet, Fakultas Kedokteran Hewan IPB).

Tulisan ini juga disajikan dalam bentuk PDF   Perilaku Nyamuk Demam berdarah

 

One Response to Bagaimanakah Perilaku Nyamuk Demam berdarah?

Leave a Reply