browser icon
You are using an insecure version of your web browser. Please update your browser!
Using an outdated browser makes your computer unsafe. For a safer, faster, more enjoyable user experience, please update your browser today or try a newer browser.

Meiji Jinggu

Posted by on November 19, 2012

Meiji Jinggu (Meiji Shrine) adalah kuil bersejarah yang lokasinya di belakang stasiun Harajuku dan berlawanan arah dengan Takeshita Dori. Jika berjalan kaki dari stasiun ini maka diperlukan waktu sekitar sekitar 20 menit.  Sesampai di kuil terasa sekali suasana yang teduh, jauh dari hiruk pikuk dan hingar bingar kehidupan modern. Sangat kontras dengan pemandangan di Takeshita Dori, Stasiun Harajuku atau Shibuya. Begitu masuk kuil, kita akan melewati gerbang kuil yang tinggi dan lebar jalanannya berkerikil dan dikelilingi oleh pepohonan yang seperti hutan kecil.  Di sebelah kanan kita dapat menyaksikan deretan pameran bunga krisan besar warna ungu, kuning, putih, krisan kecil, bonsai krisan dan sejenisnya.

Di sepanjang jalan menuju kuil,  kita bisa melihat jajaran drum anggur besar bertuliskan nama-nama asing dalam huruf katakana dan kanji. Kabarnya drum-drum itu dulunya adalah tempat penyimpanan anggur milik kaisar. Jika masuk ke dalam jalan setapak yang ada di kiri jalan, kita akan digiring menuju taman Yoyogi yang asri. Kalau terus berjalan ke depan maka kita akan mencapai kuil Meiji  yang sangat dihormati oleh masyarakat Jepang.       Kuil Meiji merupakan kuil Shinto tertua di Tokyo, yang dibangun khusus sebagai bentuk penghargaan kepada Kaisar Meiji dan istrinya, Shoken. Modernisasi di Jepang antara lain merupakan buah karya Kaisar Meiji, melalui apa yang dikenal sebagai Restorasi Meiji. Kaisar yang popular ini mengambil kebijakan untuk terbuka terhadap perubahan dan kemajuan zaman.

 Kuil Meiji terletak di area hutan seluas sekitar 175 hektar, dengan jumlah pohon sekitar 120 ribu pohon dari sekitar 365 spesies yang berbeda. Pohon-pohon tersebut merupakan sumbangan dari berbagai pihak selama masa pembangunan kuil. Sampai saat ini kuil ini masih dipakai untuk penyelanggaraan upacara keagamaan, pernikahan dan lain sebagainya.

Saya merasakan suasana hening dan sejuk begitu memasuki kuil Meiji.  Pintu gerbang utamanya (otorii) terbuat dari kayu Cypress setinggi 12 meter dengan diameter masing-masing 1,2 meter. Dua pilar kayu ini berdiri kokoh seolah menyambut para pengunjung dengan gagah. Pepohonan yang berdiri di sekeliling kuil menambah suasana teduh dan sejuk.

Setiap pengunjung harus mematuhi etika sebelum memasuki kuil Meiji. Pertama, para peziarah harus melalui otorii (pintu gerbang). Pintu gerbang itu menyimbolkan hijrahnya jiwa pada tingkatan yang lebih baik. Selanjutnya, kita diharapkan menyucikan diri dengan air suci. Kita mencuci tangan, muka, dan meneguk sedikit air suci sebelum memasuki kuil. Tempat cuci tangan ini tersedia di sebelah kiri jalan menuju gerbang. Dalam perjalanan masuk ke kuil, kita diharapkan melemparkan koin mata uang yen pada beberapa gentong yang tersedia disana. Hal ini menunjukkan bahwa kita harus melepaskan diri dari ikatan kekayaan dan harta benda duniawi. Setelah itu, di dalam kuil kita diminta menundukkan badan sebanyak dua kali, dan menepuk tangan sebanyak dua kali, atau membunyikan bel. Setelah itu diminta menunduk sekali lagi sebelum keluar. Etika ini perlu diikuti oleh para peziarah sebagai prasyarat menuju ketenangan jiwa.

Selesai mengikuti etika tersebut, kita bisa melihat-lihat bagian lain dari kompleks kuil ini tidak kalah menarik.Satu di antaranya adalah bangunan yang disebut Naien, yaitu museum harta karun yang menyimpan tulisan-tulisan sang Kaisar beserta istri. Di depannya terdapat Naien Garden, sebuah taman cantik yang berisi berbagai jenis tanaman dan bunga dari seluruh penjuru Jepang.
Setiap tahun baru pada tanggal 1 Januari, masyarakat Jepang pemeluk agama Shinto memadati kuil Meiji untuk memanjatkan doa. Shinto adalah agama mayoritas dan tertua masyarakat Jepang yang juga dikenal dengan sebutan Kami-No-Michi atau Jalan Dewa (Ruh). Ajaran Shinto menyeimbangkan antara pikiran, perbuatan, serta kebersihan jiwa dan fisik. Selain kuil Shinto, kuil Buddha juga menjadi tujuan hampir seluruh penduduk, baik tua maupun muda. Mereka berkumpul bersama, dan saat detik tahun baru tiba, beramai-ramai melepas balon ke udara. Ribuan balon terbang ke angkasa membawa doa dan harapan, agar sang Dewa membaca dan mengabulkan permintaan mereka.

Kami rombongan 9th Merial Symposium on Parasitosis and Vectorborne disease sangat beruntung tidak hanya bisa menyaksikan keberadaan Meiji Jinggu, tetapi kami bisa melihat secara nyata iringan pengantin Jepang setelah mengikuti prosesi  ritual pernikahan menurut agama Shinto. Kami bisa berfoto-foto dan larut bersama kegembiraan sepasang pengantin Jepang. Suatu kesempatan yang jarang ditemui. Alhamdulillah.

Demikianlah, saya merasakan betapa kehidupan modern suatu Negara Maju, Jepang  yang tetap mempertahankan warisan budaya tradisional. Aroma kota modern,  gedung-gedung tinggi yang bertebaran, infrastruktur dan fasilitas yang tersedia pun sarat dengan nuansa teknologi di kota metropolitan, Tokyo. Tetapi budaya tradisional bertahan baik hingga sekarang. (Disusun oleh Upik Kesumawati Hadi, Bagian Parasitologi dan Entomologi Kesehatan).

Tulisan dalam PDF:  Meiji Jinggu

 

Suasana di depan gerrbang Meiji Jinggu

Drum sake di masa kaisar Meiji

Display bunga aneka bunga krisan di sepanjang jalan menuju Meiji Jinggu

Iringan prosesi pengantin Jepang di Meiji Jinggu

Pasangan Pengantin Jepang

Memasuki Area Meiji Jinggu

Betapa sejuk dan tenangnya Meiji Jinggu

 

Leave a Reply